Home Berita 4 Sepatu Sneakers Nike Paling Keren

4 Sepatu Sneakers Nike Paling Keren

187
1

Kenapa paling keren? 4 sneaker ini diyakini membuat Nike kembali mendominasi setelah tahun sebelumnya berkompetisi ketat dengan Adidas. The Nike Air Vapormax, Zoom Vaporfly 4%, LeBron 15, dan Off-White x Air Jordan 1 diyakini membuat Nike kembali mendominasi.

Selama beberapa dekade, Nike mendominasi pasar sepatu atletik Amerika Serikat. “Mendominasi” mungkin tidak cukup kuat sepatah kata: Berkat 50 tahun kampanye iklan seperti “Just Do It”. Teknologi yang mengubah permainan dari Air ke Shox, dan koneksi otentik dengan orang-orang yang membeli sepatu mereka.

Pada tahun 2014 Swoosh memiliki 48 persen pasar — ​​marjin yang begitu besar sepertinya tidak ada merek lain yang bisa menggoyang dominasi Nike.

Tetapi itulah yang terjadi. Pada tahun yang sama, Adidas memburu Kanye West, mulai mengeluarkan kembali sepatu sneakers yang paling ikonik, dan mengembangkan teknologi yang mengubah pasar sneakers. Hasilnya? Pada 2016 dan 2017, Adidas mulai menggerogoti pangsa pasar Nike.

 

Awal tahun ini, para analis industri sneaker menggembar-gemborkan potensi perubahan pasar. Pada Juni 2017, pangsa Adidas melonjak menjadi 11,3 persen, melompati Jordan Brand yang lesu dan jenuh. Yeezy Boost Kanye West menyebabkan (dan terus menyebabkan) kegilaan online, dan sepatu NMD Adidas Originals menjadi pembicaraan para remaja yang perhatian dan selalu update dengan perkembangan dunia sneaker.

Untuk pertama kalinya, Nike sepertinya tertinggal di belakang Adidas dalam kategori pelanggan yang tampaknya lebih loyal dengan trend: kolaborasi mode. The Swoosh telah bekerja dengan mantan desainer Givenchy, Riccardo Tisci, merek teknologi Jerman, Acronym, dan bahkan legenda tenis Roger Federer, tetapi ini mudah dipahami sebagai interpretasi dari desainer Nike yang ada, tidak seperti kolaborasi penuh yang dilakukan Adidas dengan Kanye West, Pharrell, atau bahkan Raf Simons, yang masing-masing telah mendesain sepatu sneaker Adidas mereka sendiri dari nol.

Selama tiga tahun terakhir, Adidas merasa seperti merek yang telah menemukan jalurnya, sementara Nike tampaknya berjuang keras untuk mendapatkan produk intinya — sepatu lari dan sepatu basket — ke tangan pelanggan.

Ketika 2017 mendekati akhir, gelombang seperti berputar sekali lagi. Hanya kali ini, mereka mendukung Nike. Saham Nike naik $ 11 selama tiga bulan pada 2017 lalu, sementara Adidas turun sekitar $ 25. Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, Q2 tahun 2017 melihat klasik Adidas (Stan Smith, Superstar, Gazelle) memiliki angka penjualan yang stagnan.

Nike’s, untuk saat ini, tampaknya akan datang kembali, sebagian besar berkat empat sepatu yang masing-masing membantu merek dengan cara yang berbeda: Zoom VaporFly 4%, Nike Air VaporMax, LeBron 15, dan Off-White x Nike Air Jordan 1. The Three Stripes masih merupakan ancaman yang lebih besar dari sebelumnya terhadap dominasi Nike, tetapi tidak ada keraguan bahwa 2017 – 2018 adalah milik Swoosh. Inilah alasannya.

Sepatu Sneakers Nike Paling Keren
Nike Air VaporMax

Nike Air VaporMax

Nike Air Max adalah teknologi yang menjadikan Nike sebagai pemimpin dunia. Sneaker Air Max asli dirilis pada tahun 1987, tetapi VaporMax, yang diluncurkan pada bulan Maret, adalah pengembangan paling radikal pada seri Air Max dalam beberapa tahun. Formula Air Max biasa adalah hanya, yah, tambahkan lebih banyak udara ke telapak.

Tetapi dengan VaporMax, Nike sepenuhnya menggantikan midsole dengan apa-apa kecuali udara. Sepatu itu memberikan penambahan udara paling banyak dari setiap sneaker Nike yang pernah ada — dan sepertinya itu berasal dari masa depan dystopian di mana sepatu olahraga entah bagaimana penting, dengan cara yang paling keren.

Kontribusi VaporMax untuk tahun besar Nike sebagian besar terletak pada daya tarik fashionnya. Virgil Abloh meremix untuk kolaborasi “The Ten” dengan Nike (lebih banyak lagi nanti), sementara Comme des Garçons membuat versi Nike tidak bisa menyimpan stok selama lebih dari beberapa menit.

Tetapi bahkan versi non-kolab telah menjadi favorit di antara pemakai celana cropy, celana baggy ultra-trendi, serta orang-orang biasa yang mencari sepatu baru mereka dari sepatu paling keren yang sedang tren.

Pada tingkat penjualan massal — di mana uang sesungguhnya — penjualan VaporMax mungkin kurang cemerlang. Sneaker ini, saat ini dijual di sebagian besar situs, yang menurut analis sneaker Matt Powell (dan dikenal sebagai Truther Yeezy) tidak menjadi pertanda baik untuk kesuksesan jangka panjang gaya ini. Dan sebagai sepatu lari, Vapormax memiliki tinjauan yang beragam. (Situs web runrepeat.com memberikan peringkat 335 dari seluruh sepatu running yang beredar sekarang.)

Jadi, dalam hal mendapatkan Nike kembali dominasi dalam sneaker game, VaporMax bukanlah jawabannya. Tetapi sebagai evolusi berikutnya dari warisan Nike tentang bagaiman berpikir ke depan, desain yang bisa diraih? Mereka melakukan lebih dari cukup untuk mengambil sebagian tren dari Adidas’s Ultra Boost dan NMD lines — sepatu yang telah mengalami kesuksesan besar, tetapi juga telah berada di pasar selama lebih dari 18 bulan.

Akhirnya, VaporMax menunjukkan bahwa Nike masih belum takut untuk mengambil peluang besar. Untuk penggemar fashion – semakin penting dalam dunia sneaker yang didorong hype — VaporMax adalah salah satu sepatu sneakers Nike yang benar-benar baru dalam beberapa tahun.

Nike Zoom VaporFly 4%

Iklan Nike yang terkenal selalu menyiratkan bahwa membeli sepasang sepatu kets mereka akan membuat Anda berlari lebih cepat dan melompat lebih tinggi, tetapi mereka tidak pernah keluar dan mengatakan seberapa tinggi atau seberapa cepat Anda akan benar-benar pergi. Namun pada 2017, Nike Kenalkan sepatu sneaker yang menjanjikan untuk membuat Anda lebih cepat — dan memberi tahu Anda betapa jauh lebih cepat dalam namanya.

Nike Zoom VaporFly 4% pada dasarnya adalah sepatu lari sehari-hari. Dengan harga $ 250, mereka adalah proposisi berani dari Nike. Tapi itu juga merupakan teknologi yang benar-benar mengubah permainan bagi para pelari dalam fungsi X dan pelat serat karbonnya – teknologi yang datang hanya beberapa detik dari kehancuran yang sebelumnya tidak dapat dipecahkan awal tahun ini – seperti penyelamat brand Nike.

Sebuah momen penting Nike di Twitter sebagai # Breaking2 ( dilakukan, sebagian, untuk mempromosikan sepatu ini), Eliud Kipchoge menempuh waktu tidak resmi 2:00:25 dengan sepasang Nike Zoom VaporFly Elites (versi turbocharged dari 4%) nyaris tanpa penghalang yang berarti selama 2 jam maraton.

Menurut perancang Nike Running, Bret Schoolmeester, “The VaporFly Elite, Nike benar-benar  datang kepada kami dan mengatakan kami bisa melakukan apa pun tanpa menghiraukan biayanya.” Namun kami memilih untuk menyoroti 4% lebih dari sebuah kemajuan. Schoolmeester bahkan tidak akan memberikan perkiraan kasar untuk harga teoretis.

The VaporFly 4%, di sisi lain, dijual seharga $ 250, tetapi telah terjual habis karena jumlah terbatas sol ZoomX baru. ZoomX terbuat dari bahan yang Nike katakan lebih ringan dan 35% lebih responsif daripada Adidas Boost, dan dalam jangka panjang, Nike ingin membawa sol ZoomX ke massa depan.

Untuk saat ini, bagaimanapun, itu hanya sebuah upaya untuk mendapatkan kata bahwa mereka memecahkan kode tentang bagaimana membuat pelari secara sah lebih cepat dengan sepatu kets.

Tapi Schoolmeester mengatakan Nike membelok ke arah lain untuk Zoom VaporFly Elite dan 4% tidak menjadi contrarian, tetapi karena itu yang membuat sepatu ini begitu cepat.

“Ketika Anda memakainya, rasanya benar-benar mendorong Anda maju dari tumit ke jari kaki Anda,” katanya. Dan ketika dikombinasikan dengan busa ruang-umurnya, sol ZoomX memberikan hasil 4% lebih cepat.

Teknologi futuristik dan pemecahan dunia menyimpang, bentuk baru yang radikal dari sol ZoomX pada VaporFly Elite dan VaporFly 4% adalah sesuatu yang Nike masih terjemahkan ke dalam produk yang lebih mudah diakses seperti Zoom Fly dan Zoom Fly SP yang baru. Sejauh ini, penggemar tampaknya menyukai tampilan gelombang baru sepatu itu, dan itu mungkin yang paling menjanjikan untuk Nike.

Zoom Fly SP yang asli, yang memulai debutnya di akhir pekan yang sama dengan upaya rekor dunia Kipchoge, terlihat hampir identik dengan 4% tetapi memiliki fitur zoom Zoom atas dan reguler yang tembus cahaya, dan saat ini memiliki label harga lebih dari $ 700 di Flight Club.

Nike mungkin berharap ZoomX akan merebut Boost sebagai busa goyang perdana di pasar, tetapi untuk saat ini, perusahaan akan puas dengan teknologi yang memberikan hasil dan tampak hebat. Mendapatkan kembali pelari mati-keras (Nike saat ini adalah merek sneaker lari paling populer ke-4 menurut Running USA), tidak akan terjadi dalam semalam. Tapi Vaporfly 4% dan keluarga sepatu ketsnya adalah awal yang baik.

Nike LeBron 15

The King’s Sneaks Nike LeBron 15 Salah satu masalah terbesar Nike akhir-akhir ini adalah kategori yang paling dihargai — sepatu basket. Menurut laporan tahun fiskal 2016, penjualan sepatu basket Nike turun 1% untuk tahun ini, masalah besar ketika Anda mempertimbangkan mereka mencapai 5% dari keseluruhan bisnis global Nike.

Di seluruh industri, tendangan basket telah berjuang untuk mengikuti gaya yang lebih maju, dengan penjualan menurun “di usia remaja” di Q2 tahun 2017, menurut NPD Group. Retro Jordans (secara teknis masih sepatu basket) terhitung hampir separuh dari seluruh penjualan Jordan, tetapi, menurut Powell, ketika mereka mulai kehilangan tenaga pada tahun 2016, mereka juga mengambil keuntungan dari angka penjualan sepatu basket Nike. Meskipun kecenderungan menurun, LeBron James — pria miliaran dolar Nike — tetap menjadi penjual sepatu basket terbaik di NBA.

Dan jujur ​​saja: Bukan seperti Nike akan membiarkan salah satu produk intinya mati. Terutama tidak dalam kategori di mana pada tahun 2015 itu menguasai 93 persen mengejutkan pasar AS. Jadi, untuk menggoyahkan dan mendapatkan kembali perhatian pada tendangan di lapangan, Nike mengeluarkan senjata besar untuk melayani LeBron 15. LeBron 15 bukanlah evolusi seri LBJ begitu banyak sebagai reinvention.

Ini fitur Flyknit penuh atas (dalam tenunan ultra-tebal baru yang disebut Battleknit), adalah $ 20 kurang dari LeBron 13 di $ 180 ritel, dan mudah LeBron ramping, paling dpt dipakai Raja pernah membiarkan rahmat kaki kerajaannya. James belum malu tentang keinginannya untuk membuat LeBron 15 menjadi sepatu olahraga berkinerja tinggi (yang dapat dikonfirmasikan) dan sepatu yang dimiliki orang dalam rotasi sehari-hari mereka. “Sejak [perancang Nike] Jason [Petrie] dan saya mulai mengerjakan [LeBron 15], kami selalu berbicara tentang bagaimana kami tidak hanya ingin memiliki performa terbaik, top, top, kami juga menginginkan gaya.

Kami memiliki keinginan untuk menciptakan sepatu yang membuat semua orang merasa baik ketika mereka mengenakannya, “katanya pada bulan September. Nike bahkan memulai debut LeBron 15 di landasan Kith minggu yang sama LeBron pertama mengenakannya di pengadilan.

Jika ada mitra yang dapat membuat LeBron 15 bergerak, itu adalah Kith, karena toko dan merek Ronnie Fieg telah lebih panas dari tahun ini. Versi Kith dari LeBron 15 memiliki ritsleting tengah, sulaman bunga, dan tali bersulam dengan frasa “PANJANG HIDUP KING.”

Ini adalah jenis detail yang dapat mengambil sepatu kets dari lapangan favorit ke staples streetwear, tetapi Nike tidak berhenti di sana dalam mengendarai LeBron 15 rumah sebagai sepatu yang harus dimiliki. Pada 22 Desember, Swoosh dan Fieg menjatuhkan film dokumenter tentang LeBron. Ini paket lengkap — dan jika Nike beruntung, LeBron 15 akan menjadi awal dari babak baru.

Off-White x Nike Air Jordan 1

Sneaker Collab dari “YEAR” Off-White x Nike Air Jordan 1 Mereka mengatakan jika tidak rusak tidak memperbaikinya, dan mungkin tidak ada sneaker dalam sejarah yang kurang rusak daripada Air Jordan 1. The klasik high-tops aren Nike klasik saja — mereka adalah ikon budaya pop.

Jadi ketika dikabarkan bahwa Nike memanggil Virgil Abloh untuk membawa gayanya sendiri ke sepatu kets, para penggemar segera mulai berspekulasi tentang cara yang tak terbatas itu bisa salah. Apakah dia akan mencetak garis konstruksi mereknya di seluruh telapaknya? Apakah dia akan melakukannya dengan emas seperti sampul album Watch the Throne?

Sebaliknya, pendekatan Abloh adalah hanya mendekonstruksi dan dengan demikian memperkuat aspek-aspek sepatu yang membuatnya bagus di tempat pertama — dan dengan demikian, ia memberikan kolaborasi sepatu terbaik 2017. Ada sesuatu yang aneh tentang DIY tentang Abloh Jordans.

Mungkin itu cara tali sepatu bertuliskan “SHOELACES,” atau cara mereka terlihat hampir terbalik, atau bahwa mereka datang dengan dasi zip merah dan empat tali warna yang berbeda. Efeknya adalah untuk membuat Anda merasa seperti Anda mendapatkan intip di balik tirai pada produk yang belum lengkap, pada sepatu yang berbeda (atau sembilan) mungkin tidak berfungsi, tetapi pada sesuatu yang ikonik seperti Jordan 1, melihat pekerjaan yang sedang berlangsung benar-benar menarik.

Di beberapa rilisan di musim gugur, sepatunya dikuasai oleh hanya pengguna aplikasi yang paling beruntung, peserta lokakarya, dan Friends of Virgil, tetapi jangan salah: tidak ada lagi orang-orang sepatu yang menginginkan lebih pada tahun 2017 daripada para Jordans Off-White ini, dan harga jual mereka mencerminkan hal itu.

Beberapa rilis selama beberapa bulan, tendangan masih mengambil lebih dari $ 1.800 di Flight Club. Sebagai perbandingan, bahkan mantan bos Abloh Kanye West mengeluarkan sepatu pada 2017 yang telah diinginkan di pasar purna jual. Dan yang lainnya Air Jordan 1 “Chicago “(skema warna Abloh ref dirubah karena kolabnya) dalam kisaran harga yang sama adalah yang sedang dalam kondisi mint meskipun rak-rak pertama kali dihantam pada tahun 1994.

Namun melalui email, Abloh mengatakan bahwa dia hanya mengetahui nilai hype dan penjualan kembali sepatu kets “keluar dari visi periferal.” Entah dia memperhatikan atau tidak, heboh tsunami Abloh 2017 hanya akan membantu Nike bergerak maju.

Jika ada Nike tertentu yang membutuhkan dorongan, itu adalah yang dibuat oleh Jordan Brand — yang digunakan untuk mendapatkan dorongan besar dari pendukung Nike di masa lalu Kanye West — dan Off-White x Air Jordan 1 terasa seperti kemenangan nyata pertama Jumpman di beberapa waktu.

Itu sebagian berkat kampanye pemasaran gerilya Abloh sendiri, di mana dia memberi pasangan ke beberapa nama terbesar dalam mode dan olahraga beberapa minggu sebelum rilis pertama mereka.

Orang-orang seperti A $ AP Rocky, Roger Federer, dan Chance the Rapper masing-masing mendapat tag nama pribadi yang ditulis pada sepatu ‘white midsole oleh Abloh sendiri. Tetapi menurut Abloh, tidak ada pasangan yang lebih istimewa daripada yang ia berikan kepada Airness sendiri.

Di sebelah tempat Abloh’s Jordan 1s mengatakan “AIR” di telapaknya, dia hanya menulis: Jordan. Dan di sepatu sebelah kiri, dia menulis, “Virgil ada di sini.” Dalam banyak hal, Off-White x Nike Jordan 1s menandakan kedatangan Abloh ke puncak gunung dari permainan sneaker — dan membantu Nike tetap berada di puncak dalam prosesnya.