Home Artikel NBA perbolehkan pemain pakai sepatu sneakers paling keren yang disukai

NBA perbolehkan pemain pakai sepatu sneakers paling keren yang disukai

338
0

NBA telah menjadi trend setter dalam fashion khususnya sneakers, tetapi ironisnya, sebagian besar peraturan liga mengatur ketat apa yang pemain dapat dan tidak bisa pakai di arena. Dihadapkan dengan aturan berpakaian ketat yang dilembagakan oleh mantan komisioner David Stern pada tahun 2005, para pemain NBA mulai berdandan dalam segala macam cara yang modis – memangkas setelan hingga pertengahan betis, bermain dengan kacamata yang bisa dibilang aneh juga setelan kemeja, dan banyak tebar pesona dengan berbagai cara. Karena memang sebagian besar mereka adalah panutan di dunia fashion.

Bukan pertama kalinya NBA menindak, baik: pada tahun 1984, warna merah-hitam dari Jordan 1 diduga dilarang oleh liga. Michael Jordan tetap memakai sepatu itu sementara Nike membayar denda, mengubah jalan menjadi favorit penggemar. Sekarang, NBA lagi-lagi mengutak-atik aturan untuk apa yang pemain bisa pakai di lapangan, menurut laporan ESPN — kali ini dalam arahan yang berbeda dari sebelumnya.

Setelah musim NBA baru dimulai pada bulan Oktober, para pemain akan diizinkan mengenakan sepatu sneakers paling keren warna apa pun yang mereka suka, kapan pun mereka mau. Aturan-aturan telah perlahan-lahan bergeser ke arah ini selama beberapa dekade terakhir. Pada 80-an, ketika sepatu Jordan diduga dilarang, NBA mewajibkan pemain untuk mengenakan sepatu yang mayoritas putih atau hitam, dengan opsi untuk menyertakan aksen kecil dalam warna tim. Liga melonggarkan sedikit di akhir 2000-an, ketika pemain diizinkan untuk mengenakan sepatu sneakers dengan warna tim penuh — artinya Jordan akan diizinkan mengenakan sepatu kets di Bulls ‘hitam dan merah. Ada juga beberapa malam bertema sepanjang tahun yang membuka pintu untuk sepatu yang lebih berwarna.

Komisioner NBA saat ini, Adam Silver, dengan bijaksana menyingkirkan semua larangan dan mengizinkan pemain untuk mengenakan sepatu kets warna apa pun yang mereka pilih. NBA sudah dianggap liga olahraga paling bergaya di dunia, sejauh ini. Pemain memanfaatkan status mereka sebagai ikon mode untuk merek sendiri di luar bola basket, tetapi sebagian besar ekspresi itu terbatas pada terowongan menuju loker, di mana kru kamera bersemangat menangkap pemain seperti James Harden dan Russell Westbrook berjalan ke ruang loker dengan pakaian penuh gaya.

Liga tidak tinggal diam ketika pemain mencoba untuk membawa gaya pribadi tersebut ke pengadilan. Kyrie Irving didenda oleh NBA karena mengenakan sepatu kets yang tidak menjadi warna timnya pada tahun 2015. Washington Wizard Kelly Oubre Jr. diminta oleh timnya untuk melepaskan deker merk Supreme karena takut bahwa itu melanggar beberapa aturan NBA.

sepatu sneakers paling keren
Washington Wizard Kelly Oubre Jr. saat memakai sleeve Supreme

Stylists yang bekerja dengan pemain NBA sangat senang dengan perubahan aturan, yang mereka lihat sebagai kesempatan bagi pemain untuk mem-flash chopper mereka dalam game. “Ini adalah saluran lain bagi pemain untuk mengekspresikan gaya pribadi mereka di lapangan dan menjadi berita utama untuk sesuatu selain permainan yang memenangkan permainan,” kata Calyann Barnett, yang bekerja dengan Dwyane Wade. Beberapa stylist yang saya ajak bicara — Barnett; Marcus Paul, yang bekerja dengan LeBron James dan Tristan Thompson; dan Megan Ann Wilson, pemain gaya seperti Detroit Piston Andre Drummond — setuju bahwa ini juga akan membuka peluang bagi mereka untuk bekerja dengan pemain untuk merencanakan apa yang akan dikenakan selama pertandingan.

“Ini akan memungkinkan saya untuk membantu klien memilih sepatu mana yang akan dikenakan ke permainan,” kata Paul. “Selain bekerja dengan merek untuk berkolaborasi secara kreatif pada potongan khusus.” Wilson mengantisipasi banjir pembuatan pernyataan. “Saya pikir kita akan melihat banyak warna yang bagus, buruk, dan sangat buruk musim ini di lapangan,” kata Wilson. “Saya hanya bisa membayangkan berapa banyak make-up Off-White dan kustomisasi Supreme yang akan kita lihat.”

Tweak ini, dan lainnya dalam kode berpakaian NBA, bertepatan dengan pengambilalihan Nike pada tahun 2017 sebagai produsen resmi seragam liga. Musim lalu, untuk pertama kalinya, tim dapat memilih seragam warna apa yang ingin mereka kenakan untuk pertandingan kandang dan tandang (Di masa lalu, tim harus mengenakan pakaian putih di rumah). “Nike telah agresif dalam memperkuat tampilan tim dan pemain di seluruh liga,” ESPN melaporkan. (Nike menolak berkomentar untuk cerita ini.) Dengan tambahan kebijakan sneaker yang lebih longgar, Anda dapat melihat NBA bersandar pada reputasinya yang bergaya. Perubahan ini juga berbicara lebih luas pada pendekatan NBA yang lebih lepas tangan kepada para pemainnya, yang didorong untuk mengutarakan pendapat mereka di luar pengadilan. Kadang-kadang, bahkan, ini bergandengan tangan dengan sepatu kets, seperti ketika LeBron James mengenakan sepasang sepatu dengan kata “Kesetaraan” tertulis di tumit selama pertandingan.

Gaya pemain di luar pengadilan sudah dipuja, tetapi sekarang mereka akan memiliki kesempatan untuk membawa sisi diri mereka ke dalam pertandingan. Karena Nike lebih sering menyandingkan atlet dengan kolaborator — seperti yang dilakukan dengan John Elliott dan LeBron atau Virgil Abloh dan Serena Williams — kita mungkin melihat lebih banyak pemain mendapatkan garms desainer tanda tangan mereka ke pengadilan. Jika demikian, ada peluang yang lebih besar bagi perusahaan sepatu untuk menciptakan momen besar untuk berlomba membuat sepatu sneakers paling keren bagi pemain NBA. Wah bakal makin banyak lihat sepatu sneakers paling keren berseliweran di NBA ya.