Home Artikel Sepatu memiliki sejarah 40.000 tahun!

Sepatu memiliki sejarah 40.000 tahun!

250
0

Percaya atau tidak, aksesoris yang saat ini menutupi kaki Anda memiliki sejarah 40.000 tahun. Sulit membayangkan waktu sebelum penemuan sepatu. Namun, apa yang dimulai sebagai usaha praktis telah berkembang menjadi industri booming yang bervariasi, sama seperti yang berkaitan dengan seni sebagaimana halnya dengan fungsionalitas. Meskipun semua memiliki karakteristik dasar, pewarnaan, bahan, dan desain mereka telah berubah secara drastis selama ribuan tahun dalam sejarah sepatu yang mempesona.

Sejarah Sepatu

Dari bukti arkeologi dan paleoarcheological, para ahli berhipotesis bahwa sepatu ditemukan sekitar pada periode Paleolitik Tengah sekitar 40.000 tahun yang lalu. Namun, itu tidak sampai periode Paleolitik Hulu bahwa alas kaki secara konsisten dikenakan oleh populasi. Prototipe paling awal adalah lunak, terbuat dari kulit sampul, dan menyerupai sandal atau mokasin. Ditemukan di Gua Fort Rock di negara bagian Oregon AS pada tahun 1938 diduga dari sekitar 7000-8000 SM, .

sepatu
Sepatu tertua via PLOS.ORG

Sepatu kulit tertua di dunia, terbuat dari sepotong kulit sapi yang diikat dengan tali kulit sepanjang jahitan di bagian depan dan belakang, ditemukan di kompleks gua Areni-1 di Armenia pada tahun 2008 dan diyakini berasal dari 3500 SM. Ötzi sepatu Iceman, yang berasal dari tahun 3300 SM, menampilkan alas kulit beruang cokelat, panel samping kulit rusa, dan jaring batang-tali, yang ditarik ketat di sekitar kaki.

Sepatu Jotunheimen ditemukan pada bulan Agustus 2006. Para arkeolog memperkirakan bahwa sepatu kulit dibuat antara 1800 dan 1100 SM, berarti menjadi barang tertua yang ditemukan di Skandinavia.

Diperkirakan mungkin telah digunakan jauh sebelum ini, tetapi karena bahan yang digunakan sangat mudah rusak, sulit untuk menemukan bukti alas kaki yang paling awal.

Peradaban Kuno

Desain paling awal ini sangat sederhana dalam desain, seringkali hanya “kantong kaki” dari kulit untuk melindungi kaki dari bebatuan, puing-puing, dan dingin. Mereka lebih sering ditemukan di iklim dingin. Banyak penduduk asli awal di Amerika Utara menggunakan jenis alas kaki yang serupa, yang dikenal sebagai sepatu sandal. Ini adalah sepatu ketat, bersol lembut yang biasanya terbuat dari kulit atau kulit bison. Banyak mokasin juga dihiasi dengan berbagai manik-manik dan perhiasan lainnya. Moccasins tidak dirancang tahan air, dan dalam cuaca basah dan musim panas yang hangat, sebagian besar penduduk asli Amerika bertelanjang kaki.

Sandal Thong

Ketika peradaban mulai berkembang, sandal thong (prekursor dari flip-flop modern) dipakai. Praktik ini berawal dari foto-foto mereka di mural Mesir kuno dari 4000 SM. Satu pasang ditemukan di Eropa terbuat dari daun papirus dan berumur sekitar 1.500 tahun. Mereka juga dipakai di Yerusalem selama abad pertama Era Umum. Sandal Thong dipakai oleh banyak peradaban dan terbuat dari berbagai macam bahan. Sandal Mesir Kuno terbuat dari papirus dan daun palem. Di Afrika, mereka membuatnya dari kulit mentah. Di India mereka terbuat dari kayu. Di Cina dan Jepang, jerami digunakan. Daun tanaman sisal digunakan untuk membuat benang untuk sandal di Amerika Selatan sementara penduduk asli Meksiko menggunakan tanaman Yucca.

Sementara sandal thong biasanya dipakai, banyak orang di zaman kuno, seperti Mesir, Hindu dan Yunani, melihat sedikit kebutuhan untuk alas kaki, dan sebagian besar waktu, lebih suka bertelanjang kaki. Orang Mesir dan Hindu membuat beberapa penggunaan alas kaki hias, seperti sandal tanpa suara yang dikenal sebagai “Cleopatra”, [rujukan?] Yang tidak memberikan perlindungan praktis untuk kaki. Orang Yunani kuno umumnya menganggap alas kaki sebagai sesuatu yang memanjakan diri, tidak estetis, dan tidak perlu.

Yunani Kuno

Sepatu terutama dipakai di teater, sebagai sarana peningkatan perawakan, dan banyak yang lebih suka pergi tanpa alas kaki. Atlet di Olimpiade Kuno berpartisipasi tanpa alas kaki – dan telanjang.

Bahkan para dewa dan pahlawan terutama digambarkan bertelanjang kaki, para pejuang hoplite bertempur dengan kaki telanjang dan Alexander Agung menaklukkan kerajaannya yang luas dengan tentara tanpa alas kaki. Para pelari Yunani Kuno juga diyakini telah berjalan tanpa alas kaki. Pheidippides, pelari maraton pertama, berlari dari Athena ke Sparta dalam waktu kurang dari 36 jam. Setelah Pertempuran Maraton, ia langsung berlari dari medan perang ke Athena untuk memberi tahu orang-orang Athena tentang berita itu.

Romawi

Orang Romawi, yang akhirnya menaklukkan orang Yunani dan mengadopsi banyak aspek budaya mereka, tidak mengadopsi persepsi Yunani tentang alas kaki dan pakaian. Pakaian Romawi dilihat sebagai tanda kekuasaan, dan alas kaki dipandang sebagai kebutuhan untuk hidup di dunia yang beradab, meskipun para budak dan orang miskin biasanya bertelanjang kaki. Tentara Romawi dikeluarkan dengan sepatu kiral (kiri dan kanan sepatu yang berbeda).

Abad Pertengahan

Alas kaki kasual biasa di Pyrenees selama Abad Pertengahan adalah espadrille. Ini adalah sandal dengan sol rami dikepang dan bagian atas kain, dan sering kali termasuk tali kain yang mengikat pergelangan kaki. Istilahnya adalah bahasa Perancis dan berasal dari rumput esparto. Sepatu ini berasal dari wilayah Catalonian di Spanyol pada awal abad ke-13, dan umumnya dipakai oleh petani di komunitas pertanian di daerah tersebut.

sepatu wanita
Sepatu berbahan kain

Banyak sepatu abad pertengahan dibuat dengan menggunakan metode turnshoe konstruksi, di mana bagian atas adalah sisi daging yang berubah keluar, dan bertahan ke satu-satunya dan bergabung ke tepi oleh jahitan. Sepatu itu kemudian dibalik sehingga butir di luar. Beberapa dikembangkan dengan flap atau tali untuk mengencangkan kulit di sekitar kaki agar lebih pas.

Turnshoes abad pertengahan yang bertahan sering kali pas dengan kaki, dengan sepatu kanan dan kiri menjadi bayangan cermin.  Sekitar 1500, metode turnshoe sebagian besar digantikan oleh metode ron welted (di mana bagian atasnya dijahit ke sol yang lebih kaku sehingga tidak bisa diputar keluar).  Metode turnshoe masih digunakan untuk beberapa sepatu dansa dan sepatu khusus.

Model Sepatu Pattens

Pada abad ke-15, pattens menjadi populer baik oleh pria maupun wanita di Eropa. Ini biasanya dilihat sebagai pendahulu dari model hak tinggi modern, sementara orang miskin dan kelas bawah di Eropa, serta budak di Dunia Baru, bertelanjang kaki. Pada abad ke-15, Crakow menjadi mode di Eropa. Gaya sepatu ini dinamai karena diduga berasal di Kraków, ibukota Polandia. Gaya ini ditandai dengan titik sepatu, yang dikenal sebagai “polaine”, yang sering didukung oleh whalebone yang diikat ke lutut untuk mencegah titik masuk saat berjalan. [23] Juga selama abad ke-15, chopines diciptakan di Turki, dan biasanya 7-8 inci (17,7-20,3 cm) tinggi.

sepatu, poulaine
Poulaine via Pinterest

Sepatu ini menjadi populer di Venesia dan di seluruh Eropa, sebagai simbol status yang mengungkap kekayaan dan kedudukan sosial. Selama abad ke-16, bangsawan mulai mengenakan sepatu hak tinggi untuk membuat mereka terlihat lebih tinggi atau lebih besar dari kehidupan, seperti Catherine de Medici atau Mary I dari Inggris. Pada 1580, bahkan pria memakainya, dan seseorang dengan otoritas atau kekayaan sering disebut sebagai, “berkantong dengan baik”. [22]

Era Modern

Sejak abad ke-17, kebanyakan dari kulit dan telah menggunakan sol yang dijahit. Ini tetap standar untuk kualitas lebih baik hari ini. Sampai sekitar tahun 1800, sepatu umumnya dibuat tanpa diferensiasi untuk kaki kiri atau kanan. Sepatu seperti ini sekarang disebut sebagai “straights”. Hanya secara bertahap sepatu kaki khusus modern menjadi standar.

Produksi alas kaki menjadi lebih dikomersialisasikan pada pertengahan abad ke-18, karena diperluas sebagai industri rumahan. Gudang-gudang besar mulai menyimpan alas kaki, yang dibuat oleh banyak pabrik kecil dari daerah itu.

Hingga abad ke-19, pembuatan sepatu adalah kerajinan tradisional, tetapi pada akhir abad itu, prosesnya hampir sepenuhnya dimekanisasi, dengan produksi yang terjadi di pabrik-pabrik besar. Terlepas dari keuntungan ekonomi yang nyata dari produksi massal, sistem pabrik memproduksi sepatu tanpa diferensiasi individual yang dapat diberikan oleh pembuat sepatu tradisional.

pabrik sepatu
Pabrik Sepatu St Mary’s Works

Langkah pertama menuju mekanisasi diambil selama Perang Napoleon oleh insinyur, Marc Brunel. Dia mengembangkan mesin-mesin produksi massal boot untuk para prajurit Angkatan Darat Inggris. Pada tahun 1812 ia merancang skema untuk membuat mesin pembuat paku-paku yang secara otomatis mengencangkan sol ke bagian atasnya dengan menggunakan pin atau paku metalik. Dengan dukungan Duke of York, akhirnya diproduksi, dan, karena kekuatan, murahnya, dan daya tahannya, diperkenalkan untuk penggunaan tentara. Pada tahun yang sama, penggunaan sekrup dan staples dipatenkan oleh Richard Woodman.

Dalam periode Baroque awal Eropa, sepatu wanita dan pria sangat mirip, meskipun mode dan materi berbeda di antara kelas sosial. Untuk rakyat biasa, wanra kulit hitam tebal adalah norma, dan untuk bangsawan, bentuk yang sama dibuat dari kayu.

Model Sepatu Pria dan Wanita

Pada awal tahun 1800-an, untuk wanita dan pria akhirnya mulai berbeda satu sama lain dalam gaya, warna, tumit, dan bentuk kaki. Jenis alas kaki berbahan kain muncul di era ini, dan sepatu bot menjadi sangat populer. Setelah banyak fluktuasi, standar untuk tumit seorang pria akhirnya berakhir pada 1 inci.

Hingga 1850, sepatu dibuat lurus, artinya tidak ada diferensiasi dari sebelah kiri dan kanan. Ketika abad ke duapuluh mendekat, para produsen meningkatkan kenyamanan dengan membuat sepatu khusus untuk kaki.

Abad 20

Pada abad ke-20, wajah alas kaki berubah drastis dari dekade ke dekade. Hal ini disebabkan sebagian dari berbagai kemajuan teknologi yang membuat proses pembuatannya lebih sederhana.

Selama Depresi Besar, warna hitam dan coklat mendominasi pasar Amerika. Tak lama setelah itu, Oxfords menjadi pilihan pria populer dan bersol gabus, sepatu platform tumbuh populer di kalangan wanita.

Meskipun model alas kaki pria relatif tidak berubah setelah Perang Dunia II, alas kaki wanita membuat perubahan dramatis lain dalam penampilan mereka. Model bagi wanita sekarang melengkung, canggih, dan dibuat untuk menonjolkan kaki. Tumit halus semakin sempit seiring dengan berjalannya dekade.

Model Sepatu

Ketika kehadiran perempuan di tempat kerja tumbuh dalam beberapa dekade terakhir abad ke-20, demikian pula hak mereka. Pada awal tahun tujuh puluhan, platform dan wedges sangat populer di kalangan wanita, meskipun kurang populer lagi di 80an dan 90an.

Tren alas kaki pria, bagaimanapun, sangat statis, karena oxfords dan sepatu tetap gaya dominan. Pada tahun 1986, Doc Martens, yang pernah digembar-gemborkan sebagai pernyataan anti-fesyen, dianggap dapat diterima secara sosial.

Sepatu sebagai gaya hidup

Hari-hari ini, ada sepatu untuk setiap kesempatan, suasana hati, dan preferensi. Ada juga gerakan yang jauh dari gaya yang berfokus terutama pada kenyamanan dan fungsi, karena banyak desainer mengalihkan minat dari masalah kepraktisan ke estetika. Selebritas seperti Lady Gaga telah memperkenalkan dunia pada alas kaki yang lebih seni dan armadillo daripada pakaian.

Sepatu juga memainkan peran penting dalam dongeng Cinderella dan The Red Shoes. Dalam adaptasi film buku anak-anak The Wonderful Wizard of Oz, sepasang sandal merah ruby memainkan peran kunci dalam plot. Komedi tahun 1985 The Man with One Red Shoe menampilkan seorang pria eksentrik yang mengenakan satu sepatu bisnis normal dan satu sepatu merah yang menjadi pusat plot.

film sepatu
The Man with One Red Shoe
Sepatu Sneakers

Koleksi sneakers  juga telah ada sebagai bagian dari subkultur perkotaan di Amerika Serikat selama beberapa dekade. Beberapa dekade terakhir telah melihat tren ini menyebar ke negara-negara Eropa seperti Republik Ceko. Sneakerhead adalah orang yang memiliki beberapa pasang sneakers sebagai bentuk koleksi dan mode. Penyumbang pertumbuhan kolektor sneakers adalah popularitas seluruh dunia dari jajaran Air Jordan yang dirancang oleh Nike untuk bintang Basket Michael Jordan.

Sneakers paling awal tanggal kembali ke 1876 di Britania Raya, ketika New Liverpool Rubber Company membuat plimsolls, atau sandshoes, yang dirancang untuk olahraga kroket. Sneakers serupa dibuat pada tahun 1892 di Amerika Serikat oleh Humphrey O’Sullivan, berdasarkan teknologi Charles Goodyear. Perusahaan Karet Amerika Serikat didirikan pada tahun yang sama dan memproduksi sneakers dan bertumit di bawah berbagai nama merek, yang kemudian dikonsolidasikan pada tahun 1916 dengan nama, Keds. Dikenal sebagai, “sepatu kets”, karena sol karet memungkinkan pemakai untuk menyelinap ke orang lain. Pada tahun 1964, pendirian Nike oleh Phil Knight dan Bill Bowerman dari University of Oregon memperkenalkan banyak perbaikan baru yang umum pada sepatu lari modern, seperti sol karet wafel, atasan nilon bernapas, dan bantalan di bagian tengah dan tumit. Selama tahun 1970-an, keahlian podiatris juga menjadi penting dalam desain sepatu atletik, untuk menerapkan fitur desain baru berdasarkan pada bagaimana kaki bereaksi terhadap tindakan tertentu, seperti berlari, melompat, atau gerakan sisi ke sisi. Sepatu atletik untuk wanita juga dirancang untuk perbedaan fisiologis spesifik mereka.

cara mendapatkan yeezy boost 350 v2 di indonesia, Adidas Yeezy Boost 350
Yeezy Boost 250